My Little Adventure

Hallo.. Selamat datang di blog saya yang jarang dijamah ini.. *bebersih blog, lap sana-sini* 😀

Beginilah, blog ini sudah lama sekali saya telantarkan. Bisa dicek, terakhir kali saya pernah menulis sesuatu di blog ini setahun lalu. Dua tulisan sebelumnya? Berjarak setahun juga. Beberapa bisa jadi mengira ini blog tahunan, yang hanya saya isi setahun sekali. 😀 Tidak salah, kok.
Ini bukannya hal yang saya sengaja lakukan. Seperti yang pernah saya tulis di post sebelumnya, saya mengalami kesulitan merumuskan ide dan engage dengan ide itu untuk waktu yang lama. Twitter untuk saya mudah sekali karena spontan dan singkat, hanya 140 karakter. Tapi blog? Sebelum satu paragraf selesai ditulis, pikiran saya sudah melanglang ke mana-mana. 🙂

Namun saya berpikir, ini harus diakhiri. Ada satu fase kecil dalam hidup saya yang harus saya ‘abadikan’, entah dalam bentuk gambar atau tulisan.
Fase yang selanjutnya akan saya sebut petualangan itu *halah*, berawal dari ide yang dicetuskan oleh kawan baik saya, Musthofa Walker.
Mus, demikian ia biasa saya panggil, suka sekali bepergian. Coba klik link yang sudah saya bagi di atas. Banyak sekali momen yang ia abadikan dalam perjalanannya selama beberapa tahun terakhir ini.

“Mus, gue pengen liburan nih. Ke mana ya enaknya?” tukas saya suatu hari di awal 2011.
“India,” jawab Mus singkat.
“Hah? India?”
“Iya.”
“Kenapa?” saya berjengit, “India kotor, bau, penuh manusia! Gue pengen liburan, bukan cari masalah!”
Mus tersenyum sok bijak.
“You have to go to India, it will change your life forever.”

Entah apa yang mendorong saya untuk menuruti saran Mus saat itu. Mus ini sudah dua kali ke India, di mana ia backpacking sendirian di kali pertama datang ke sana. Mus sendiri punya sedikit darah India yang mengaliri tubuhnya, jadi saya sempat berpikir bahwa ia tidak sepenuhnya objektif. Pun saat menyaksikan foto dan video yang ia buat tentang India, sedikit sekali saya tertarik. Tapi entah mengapa saya mengiyakan saja ketika Mus memesankan saya tiket untuk pergi. Apakah saya tidak mau kalah dengan dia yang backpacking sendirian? Apakah saya tertantang dengan kalimat “it will change your life forever”?

Yang jelas, ada notifikasi di gadget saya saat itu. Email baru masuk. Begitu saya buka, terlampir itinerary dari Air Asia. KUL-MUM 20 Maret 2012. Mata saya mengerjap beberapa kali menatap email tersebut. Jantung saya berdegup lebih kencang. Agak susah dipercaya memang, bahwa dalam jangka waktu kurang lebih setahun, saya akan pergi ke India!!